Saturday, 21 June 2014

Cerita untuk yang faham.

Ada hati yang mahu mendekat. Tapi dia belum siap. Masih berkira mahu sekarang atau nanti.


Aku memutuskan untuk pergi. Pengajaran lalu cukup memberiku erti. Hati lelaki sepertinya tidak ada paksi. Si dia yang belum pasti, aku tinggalkan sepi. Pergilah. Dan tolong jangan mencuba lagi. Hati ini tertutup untuk lelaki yang tidak bijak membuat keputusan.


Dan nekad membuat aku mencuba lagi. Menyukai kerana aku yakin, dia boleh membimbing dan menjaga diri ini. Sebulat tekad, aku meluahkan rasa, tidak peduli istilah perigi mencari timba.


Kali ini, si dia ini pula belum bersedia untuk memikirkan hal-hal ikatan rumah tangga. Tapi jangan risau. Aku tidak patah hati selamanya. Kerana antara aku dengan dia, belum ada kenangan yang tercipta. Dan aku, pergi dari dia. Jawapan sudah aku terima. Kini aku tidak lagi tertanya-tanya tentang mixed signalnya. Aku tidak mahu terlebih suka. Kerana terlebih gula selalu buruk padahnya.


Sekarang ini, kita adalah penghulu kepada diri sendiri. Kita memilih, mahu kecewa atau bahagia. Mahu tertanya-tanya, atau bertanya.


Mungkin, aku out-spoken. Mungkin aku dasar opinionated. Tapi aku tahu, kalau bukan aku, siapalah yang mahu menjaga hati ini.



Ya Allah, bantulah hamba menjaga hati. Tidak mahu terluka lagi. Tidak mahu tercemar lagi.

2 comments:

AZNI BINTI MAT ISA said...

Assalamualaikum noor,

Usah berjalan hingga ke rimba
biar pergi hati yang hiba
Bukan perigi mencari timba
sekurangnya diri sudah mencuba

missha said...

kita pun rasa benda yg sama. maybe tak 100% situasi yang sama,tapi its almost similar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...