Monday, 16 April 2012

Kenapa dan mengapa.



Saatnya anda berkata ini,

“143”
“I LOVE YOU”
“Kita la kapel jom”
“Jom kawen lepas STPM”

Ketahuilah bahawa anda telah memegang dengan eratnya hati seseorang. Ketahuilah bahawa dia berusaha untuk menjadi yang terbaik untuk anda. Dia telah cuba untuk menjadi kegemaran anda selama-lamanya. Anda telah menjadi cinta pertama dalam hidupnya. Dia tidak pernah tahu peraturan cinta. Saatnya dia membuat kesilapan, anda bersabar dan berjanji akan selalu mengajarnya, akan selalu menjaganya. Kata anda, dialah cinta mati yang takkan ditukar ganti selagi hayat dikandung badan. Sebelum punya anda, dia suka berdiari. Setelah punyai anda, andalah diari, andalah sahabat baik, andalah penyeri, andalah segala-galanya.

Anda telah berikan dia sebab ketika dia persoalkan kesetiaan anda. Kerana dahulunya dia sangat takut bercinta. Dia tidak percaya lelaki ada hubungan dengan komitmen sebelum kahwin. Tapi anda telah membuka matanya. Anda telah mencuri hatinya. Kenapa sekarang, di saat anda meninggalkan dia, menjauhkan diri darinya, anda tak dapat berikan sebab? Mengapa menggantung perasaannya? Mengapa biar dia termangu sendiri? Mengapa biar dia berteka-teki? Suatu saat nanti apabila dia benar-benar berhenti mengejar anda, bukan bererti dia berhenti mencintai anda. Tapi kerana baginya, anda tidak memerlukannya lagi di sini. Hatinya juga punya had.

Anda pernah berjanji untuk kembali padanya suatu hari nanti. Entah mengapa jauh di sudut hati kecil, dia masih percaya pada kata-kata anda. Tetapi kini, dia telah berhenti berharap. Sepenuhnya. Dia cuma perlu jawapan dan sebab. Mengapa? Kalaupun dia bersalah, mengapa dia dihukum sebegini rupa? Dia bayang-bayang yang tak punya hati dan perasaankah?

Kini anda telah merenggut percayanya sekali lagi. Lelaki dan hubungan sebelum kahwin adalah cerita dongeng semata-mata. Bukan sahaja itu, dia percaya tiada lelaki yang boleh menjawab soalan "adakah kau akan setia padaku" walaupun telah berkahwin. Tetapi dia masih menyayangi anda. Seikhlas hatinya. Sampai bila-bila pun tetap mencintai anda. Kerana cintanya tak punya syarat. Bodohkah dia?

Doakan dia selalu kuat. Sekalipun anda tak sayang padanya lagi, doakan Allah selalu menjaganya.

Kenapa dan mengapa? Itukan namanya takdir? Allah menyayangi kita. Semuanya.

p/s: Ikhlas dari hati, terima kasih sebab wujud.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...