Sunday, 3 February 2013

Sedang dalam proses menjadi manusia baru. Versi baru diri sendiri

Assalamualaikum.

Cuti semester yang bersisa.

Semakin hari, cuti semester semakin bersisa cuma beberapa hari. Sudah boleh dibilang dengan jari-jari. Perasaan? Sebak, sedih, gembira dan teruja.

Sebak dan sedih kerana akan meninggalkan kawan-kawan. Sahabat susah dan senang sepanjang perjalanan menempuh detik-detik menuntut ilmu, sahabat ketawa, sahabat menangis, paling penting sahabat yang sentiasa ada di sisi ketika diri sangat memerlukan.

Gembira kerana bakal menamatkan empat tahun yang ditunggu-tunggu, dengan izin Yang Maha Kuasa bakal menggenggam segulung ijazah yang akan membuat ibu dan ayah tersenyum puas, bangga. Teruja, kerana bakal menuju ke fasa baru dalam proses kedewasaan.

Untuk menjadi dewasa, kita kena menjadi remaja dan kanak-kanak. Untuk menjadi matang, kita kena lalui zaman kebodohan membuat kesimpulan tentang hidup dan keputusan-keputusan yang telah membuah penyesalan. Semua perasaan, telah berbaur menjadi sebuah perasaan yang cuma dapat diertikan oleh rasa sendiri. Empat tahun yang telah digunakan secara terhormat.

Tujuan hidup.

Semakin hari, usia semakin menginjak tua. Semakin hari, ada saja topik yang diutarakan teman-teman tentang masa tua. Tentang dengan siapa, kerja apa.. Semua soalan ini seperti soalan lazim ketika umur bertambah lagi satu angka.

Aku cuma boleh tersenyum dan pura-pura ikut teruja. Padahal aku sebenarnya sedang merangka angan lain. Yang mungkin berbeza dengan angan-angan mereka. Manusia, tidak semestinya apa yang kau impikan berlainan amat dengan sekelilingmu membuat kau memandang enteng impian orang lain. Kita hidup dengan tujuan. Dengan tujuan itu kita tidak akan merasa kosong, tidak merasa hidup seperti tiada penghujungnya.

Tujuan, apabila tiba pada tujuan hidup. seorang akan lebih dari berpuas hati. Ada yang habis belajar akan mengorak langkah ke gerbang perkahwinan, pertunangan, pekerjaan. Dan mungkin ada juga yang akan sama seperti ku, terus meneguk ilmu di bumi Allah secara formal. Aku mahu belajar tinggi, aku mahu hidup senang dan menyenangkan hidup orang lain.

Dan…

Apalah nikmatnya hidup tanpa rasa bertuhan? Menggantungkan segalanya pada Tuhan justeru adalah kunci segala kepuasan dalam hidup. Kunci hati bahagia. Kunci hati yang sentiasa merasa cukup, yang sentiasa menagih redha Allah dan dia redha pada setiap ujian yang menimpanya. Semester akhir, datang lah. Aku sedang bersedia mendepakan tangan menyambut hadirmu. Datanglah masa tua, masa dewasa, datang lah. Aku sedia. Tanpa peduli apapun yang menanti. Kerana aku tahu, janji Tuhan tidak pernah termungkiri. Takdir Allah tetap indah. Cuma akal yang jahil ini tidak dapat menjangkau keindahannya. Apapun takdir Allah, pasti ada sebab dan musababnya.

-Boleh rujuk kisah Nabi Musa dan Nabi Khidir, setiap sesuatu yang diizinkan Allah terjadi, pasti ada sebabnya yang tidak terjangkaukan dek akal manusia yang bersifat terhad-
# Salam sayang, salam ukhwah fillah. Mohon doakan Allah permudahkan urusan saya dan kawan-kawan menempuh semester terakhir yang menjanjikan kesibukan dua kali ganda. :)

5 comments:

makchaq said...

Setiap cabaran dan dugaan akan mendewasakan kita...

~kamilah~ said...

moga berjaya dan mencapai apa yang diimpikan. dalam masa yang sama, tabah hadapi semua cabaran yang mendatang..amiin.

ismi nurash said...

Tahniah sahabat dah habis belajar..moga2 Allah murahkan rezeki noor dan mencapai apa yang diimpikan..aamiiin.. :)

docHana said...

hidup dgn tujuan utamanya untuk Allah..pasti tujuan2 kecil yang lain akan berjaya juga,,, ins haa Allah =)

MulutPayau said...

Semoga apa yg adik impikan mnjdi kenyataan dan berjaya dalam apa jua yg diceburi....

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...