Sunday, 2 November 2014

Allah bagi cabaran yang sama lagi.

Bismillah.

Assalamualaikum.

Serius. Kadang tak tahu nak share apa. Tapi nak jugak tulis whatever post dalam blog.

Oh. Tahu tak (mestilah tak tahu, kan?), in my entire life, macam tak pernah dalam persahabatan aku takde konflik. Sampaikan there was this one time, I sort of questioned Allah for His plan on me. Sampaikan aku rasa, kenapa eh Allah tak habis-habis uji aku dengan ujian persahabatan? Dan macam biasa, diri sendiri yang tak betul, diri sendiri jugak yang akan kembali kepada state of akal yang waras dan akan menjawab segala kekusutan. Mungkin, aku masih tak pass lagi bab kawan dan mungkin ada bab yang aku tak habis cover. Ya, ada kemungkinan semua tu.

Tahun ni, Allah kurniakan aku dengan dua orang sahabat baru, alhamdulillah. Ikin dan Kadayah. Newly posted teachers where I’m posted. Maksudnya, sekali posting dengan aku la. Sebenarnya, aku ni spesies jelly-jelly sikit. Dan Kadayah pulak adalah spesies main aci redah aje kalau bukak mulut. Kadang tu dia tak sedar yang dia tengah menjatuhkan air muka orang. She sometimes uses this kind of tone yang orang sekampung boleh dengar (HAHA well, exaggerating is still my middle name). Tak lah. It’s just, nada dia bercakap sangat high pitch dan kadang aku ni boleh tersalah tafsir nada tu sebagai nada yang sedang berkasar, insulting, atau tak suka pada aku. Dan sesungguhnya, aku sedang cuba untuk membiasakan telinga dan hati ni untuk menerima semua tu. Sebab, adalah sangat susah nak ubah orang. Dan adalah lebih senang mengubah persepsi sendiri, kan? Dan, aku sedang berusaha ke arah mengubah persepsi terhadap nada suara Kadayah. Allah, help me.

I am neither ashamed nor worried of my jelly heart. It has making me think twice before hurting people’s feeling with acts or words that I know will hurt me too.


Benda yang sangat remeh ini kadang-kadang mengambil ruang yang sangat banyak dalam hati kita kan? Well, we cannot run from it. The one thing to do is face it. Tapi, setakat ni aku cuma bersembunyi dalam bilik kaunseling sebab malas nak sakit hati. And now I’m friend with the counsellor too! Miahaha J

1 comment:

aryan azra said...

betul tu kita tak mampu ubah orang lain,tp kita mampu utk mendidik hati kita supaya dapat terima dan berfikir y positif ttg org lain

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...