Wednesday, 20 March 2013

Solehah itu penting.


Copypaste from sederhanaindah.tumblr.com.


Solehah itu penting.


kita selalu dengar, “dunia ini penuh perhiasan, dan sebaik-baik perhiasan adalah wanita solehah.”

dulu, bila saya dengar ayat (hadis) ni, saya macam, tak berapa ambil pusing. sebab, saya kurang faham dan saya rasa, iyalah, belum ada rasa dan hati nak ke arah meminati wanita. saya berkawan dengan wanita, tapi untuk jatuh suka, belum lagi, kut? (hahaha). saya mentafsirkan bahawa perempuan solehah itu baik. tapi belum sampai tahap kepentingan.

sehinggalah suatu hari. bila saya tumpang kereta seseorang. ahli keluarga saya. yang dah berkahwin. saya duduk di kerusi belakang. menumpang untuk balik ke kampus. saya tak la nak tumpang sangat, tapi mereka beria pelawa. jadi saya pun tumpang la.

(i)

ketika itu pagi. kami belum bersarapan. jadi si suami memandu menuju ke sebuah restoran yang terkenal dengan keenakan roti canainya. saya pun mengikut sajalah. ketika melangkah ke kedai dan duduk, datang pelayan bagitahu yang roti canai dah habis. si suami merungut. katanya “alah, kenapa habis pulak. time orang nak makan, time tu la nak habis!” dan si isteri pula menambah “entahnya. orang hujung minggu ni la buat banyak sikit. dah tahu orang ramai.”

saya terpempan. terkejut. tersentak. saya teringat ustaz berkata dalam sebuah ceramah ; “rezeki itu adalah sesuatu yang melepasi kerongkong kamu. jika sesuatu itu berada dalam tangan, belum dikira rezeki lagi.” si suami marah kerana tak dapat makan roti canai. kenapa nak marah? bukankah itu tandanya tiada rezeki? kenapa tidak sabar dan redha? kenapa perlu merungut? dan saya tambah kesal dengan kata-kata si isteri. (maaf cakap) si isteri itu bertudung labuh. namun hatinya tak selabuh tudungnya. seharusnya seorang isteri itu perlu menyabarkan suami. bukan menambah kemarahannya.

(ii)

kami pun masuk ke dalam kereta. si suami masih lagi merungut. dan si isteri masih lagi dengan kata-kata menyakitkan hati. kata-kata yang tidak menyabarkan. kemudian berlaku sesuatu. ada sebuah motor memecut laju. si suami marah sebab hampir melanggar motor itu. si suami dalam kereta memaki “hei celaka betul budak ni! yang bawak laju-laju tu kenapa. nasib baik tak mampus aku langgar!” si isteri pula menambah “entah budak tu. dah la orang tak dapat sarapan lagi ni. buat pasal pula.”

saya menggeleng. kesal. kesal sangat. sebagai seorang isteri, seharusnya dia menyejukkan hati seorang suami. bukan menambah panas.

(iii)

si suami masih lagi merungut. si isteri tiba-tiba berkata “tu la abang, tadi orang dah cakap, keluar awal sikit. ini tidak. keluar lambat. kan dah tak dapat sarapan. hah, padanlah muka.”

saya kali ini mengetap bibir. rasa ingin meletus. tapi saya tak terdaya. saya tak kuat. saya tak sanggup. kenapa si isteri berkata begitu? kenapa perlu menambah marah? menambah kesakitan hati?

(iv)

setelah sampai ke kampus, saya termenung sendiri. teringat kisah yang diceritakan oleh ustaz dalam kuliah. tentang seorang isteri. suaminya pergi berniaga jauh. dalam tempoh itu, anak mereka meninggal dunia. apabila si suami balik, si isteri berdandan dengan cantik sekali. si isteri juga masak masakan yang sedap. si suami sampai saja ke rumah, terus dilayan oleh oleh isteri. sesudah itu, isterinya bertanya sesuatu.

“abang, kalau orang bagi pinjam barang, lepas tu orang tu ambil balik, abang marah tak?”

si suami menjawab “eh mestilah tak. kenapa?”

“abang sabar ye. sebenarnya, anak kita dah meninggal…”

“apa? kenapa kamu tak bagitahu aku awal-awal???”

si suami pun pergi berjumpa Nabi dan menceritakan semuanya. lalu Nabi berkata “isteri kamu itulah isteri yang solehah. dia menenangkan kamu, menyabarkan kamu, tidak membuat kamu berduka dan meredhakan kamu.”
dan saya terfikir dengan situasi tadi. solehahkah seorang isteri yang menambah kemarahan suami? solehahkah isteri yang menyalahkan suami? solehahkah isteri yang menyakitkan hati suami?

isteri solehah itu jika berlaku sesuatu yang luar dugaan akan berkata “sabarlah abang, ini semua ujian daripada Allah.”

isteri solehah itu jika suaminya susah, dia akan turut membantu.

isteri solehah itu, bersyukur dengan segala kekurangan dan berkata “tak apalah abang, ini semua kurniaan Allah. syukurlah saya ada abang. harta boleh cari, dan harta bukan boleh dibawa mati.”

isteri solehah itu, dengan sedaya upaya akan mengingatkan suami tentang kebesaran Allah “abang, mari kita sembahyang ya? kita berdoa supaya Allah ringankan beban kita.”

semua hiasan dunia ini, kalau gagal dimiliki pun tak apa asalkan kita memiliki wanita solehah.

apa guna banyak harta kalau isteri cuma mahu mendesak-desak untuk memiliki lebih harta lagi? apa guna isteri cantik kalau isteri itu akan merendahkan wajah orang lain? apa guna isteri pandai dan bijak kalau suatu masa nanti dia akan merendahkan kamu?

dunia ini akan indah, kalau kita memiliki wanita solehah.

kerana itu Nabi berkata ; dunia ini penuh dengan kesukaan. dan sebaik-baik kesukaan adalah wanita solehah.

kini saya lebih mengerti dan faham ayat ni. memang penting mencari yang soleh dan solehah. ia bukan untuk menikmati dunia, tetapi untuk kita menikmati akhirat.

saya mengeluh. ya Allah, kurniakanlah kami jodoh dari kalangan mereka yang solehah, yang beriman dan bertaqwa pada-Mu ya Allah, yang sentiasa mengingatkan kami kepada-Mu, yang menjadi penyejuk hati kami.

amin.


1 comment:

Siti Hajar Aliyais said...

Assalamualaikum.. ukhti,

ayuh menjadi wanita yang benar-benar solehah..

wanita solehah itu tidak dikenali dan mengenali

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...