Monday, 4 March 2013

Tersepit di antara keperluan dan kemahuan.


Bismillah.

Assalamualaikum.

Baru-baru ini aku dihadapkan dengan satu ujian antara dua insan. Oh ini bukan adegan drama kumbang dan bunga ya. Ini drama cinta sejantina. Ukhwah fillah, in shaa Allah.

Mungkin tidak perlulah diterangkan panjang lebar tentang jalan cerita yang telah membuat aku dilemma. Cuma yang aku tahu, adalah amat sukar untuk membuat keputusan memilih di antara kemahuan dan keperluan. Susahnya nak menerangkan kalau tak pakai tamsilan. Baik, ini ceritanya (yang diubahsuai).

Seorang kawan mempunyai sepasang kasut getah. Harganya murah. Tapi kalau aku membeli kasut itu dia akan mendapat wang tambahan untuk pembiayaan sakit ibunya. Aku memilih untuk membeli kasut getah itu. Tidak lama, datang pula seorang kawan mempunyai kasut yang comel. Warnanya menarik perhatian ku. Walaupun harganya mahal, tapi itulah kasut yang aku idam-idamkan.

Ketika kasut berkasut comel datang kepadaku, ada teman lain yang bersetuju untuk membeli sepasang kasut getah. Jadi, aku bersetuju memilih kasut comel. Selang sehari sebelum hari yang dijanjikan, teman yang mahu membeli kasut getah terpaksa membatalkan pembeliannya. Tinggal lah kawan penjual kasut getah tanpa teman pembeli. Akhirnya, aku memilih kasut getah.

Inilah bezanya kemahuan dan keperluan. Dan kalau ada perang di antara keperluan dan kemahuan, maaf aku terpaksa memilih keperluan walaupun ada hati-hati yang akan terluka. Maaf berjuta kali maaf. Aku sedar, ini salah ku. Maaf.


Pilihan tetap saja di tangan kita. Tentang bagaimana orang lain menilainya terpulang mereka. Yang pasti, Allah tidak pernah silap menilai isi hati hamba-Nya.

*entah kenapa melalut sampai ke kasut comel dan kasut getah

2 comments:

miranadia said...


kak nurul, bilakah kasut getahku akan bertandang ke pintu rumahmu?

insan marhaen said...

Ianya tetap kasut. Malah kekadang kasut getah lebih tahan lama berbanding kasut comel..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...