Friday, 5 April 2013

Hilang kawan.

Bismillah.

Assalamualaikum.

Pernah tak berdepan dengan situasi hilang kawan? :)

Kalau tak pernah, Alhamdulillah. Ukhwah anda best. Kalau pernah, in shaa Allah ada ibrahnya (kalau kita bermuhasabah diri dan tidak menyalahi sebelah pihak semata-mata tanpa menuding jari kepada diri sendiri).

Aku yang dulu adalah spesies manusia yang tak suka hilang kawan. Kecik-kecik dulu kalau ada orang taknak main dengan aku sampai petang aku akan merajuk sampai besok pagi. Bayangkan, aku akan paksa kawan aku tu stay kat rumah main segala macam benda yang aku ada sampai ke petang. Atau paling takpun, sampailah ibu bagi isyarat suruh kawan balik sebab ibu nak tidur petang atau nak bersantai-santai tanpa gangguan atau nak suruh aku baca sifir. -,-

Makin aku meningkat dewasa, aku pun mula belajar betapa pentingnya untuk memberi ruang kepada semua orang. Termasuk sahabat sendiri. Semua orang ada pilihan masing-masing. Dan adalah tidak rasional dan sangat tidak matang untuk memaksa sahabat kita itu untuk menurut semua kehendak kita termasuklah untuk menjadi best friend forever.

Kawan kita pun ada pilihan dia sendiri. Kadang-kadang, dia akan pilih untuk tidak berkawan dengan kita. Bukan sebab dia benci kita (harap-harap taklah sampai kes benci) tapi sebab mungkin, kita tidak sefikrah, setiap perkataan kita menyakitkan hati dia, kita ada aura negatif yang boleh membuatkan imannya turun menjunam dan lain-lain sebab yang boleh merosakkan dirinya atau juga diri kita. Sebab salah satu peraturan untuk mengecap bahagia ialah dengan membuang orang yang menjadi toksik dalam hidup kita, kan?


Kadang-kadang kita tak sedar kita dah buat kesilapan terbesar yang membuatkan kawan kita sakit hati sangat-sangat. Sebab kita cumalah manusia yang tidak sempurna dari segala segi. Termasuklah mempunyai amnesia setelah berbuat silap. Dan kawan kita pun manusia biasa yang ada iman turun dan naik. Sudah tentu kita tidak mahu bertanggungjawab dengan menjadi toksik dalam hidup dia yang membuatkan imannya turun menjunam, kan?

Apa yang kita boleh buat ialah berdoa, semoga kawan kita itu memaafkan apa saja kesalahan kita, memperbaiki diri supaya kejadian hilang kawan tak terjadi lagi, mendekatkan diri kepada Allah yakin dengan teguhnya bahawa Allah tidak akan meninggalkan kita walau apa pun yang terjadi untuk menghilangkan perasaan forever alone, berusaha untuk mencantumkan kembali ukhwah yang terputus (tapi jangan annoying sangatlah caranya sampaikan kawan tu menyampah sangat-sangat) dan berdoalah agar Allah memberi kita hidayahNya untuk memperbetulkan diri, agar Allah kukuhkan ukhwah kita dan sahabat-sahabat, dan jangan lupa doakan kawan yang menjauhkan diri dari kita itu semoga Allah sentiasa menjaga dia dengan rahmatNya.

Bagi aku, mendoakan kebahagiaan untuk orang lain adalah salah satu daripada antara terapi terbaik. Tak percaya? Cuba? ^^,

Semoga Allah memeluk sahabat-sahabat tercinta ku dengan rahmat dan kasih-Nya yang tidak putus-putus. Sahabat-sahabatku sayang, aku mencintai kalian kerana Allah. Kalau aku silap, mohon beritahu.  Mohon tunjuki aku jalan yang benar, jalan yang Allah redhai.

When your friends leave you, that doesn't make any of you a bad person. It just proves that all of you are human. The one with options and the one with flaws. :)

3 comments:

insan marhaen said...

IM seorang pengingat. Kalau dah berpisah lama, IM tetap kirim kad raya pada mereka walaupun tak berbalas!

Condoriano said...

I've lost a lot of friends that I met since my highschool, maybe it's my own fault for not contacting them for a while, or maybe they all busy with their own life as well.

Dinas Aldi said...

Pernah hilang kawan :'(

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...