Wednesday, 18 July 2012

Pelajar ku bertanya tentang hubungan sejenis.

Assalamualaikum.

Aku memilih untuk menunggu keajaiban Tuhan, saat kau mengatakan kau diliputi keribuan keraguan.

Tia Setiawati Priatna (karenapuisiituindah)

Sememangnya dari luaran mereka melihat aku kuat. Tersenyum dan ketawa dan sudah bersedia untuk menerima apapun yang berkaitan dia. Haha. Jadi itu bermakna aku pelakon hebat yang sepatutnya diberi Grammy Award? Entah, semakin aku cuba melupakan, semakin kuat mencengkam pula kenangan-kenangan indah yang membuat diri tertangis-tangis mengenangkannya itu. Lalu dengan apa dan bagaimana aku lupuskan rasa pengharapan yang berlebih-lebih itu? Soalan-soalan yang muncul selalunya aku jawab sendiri juga, dan aku selalu ingatkan diri aku bertuah. Sungguh-sungguh bertuah!

Lupakan yang itu. Hari ini setiap journal yang pelajar aku tulis aku komen dengan memberi mereka surat cinta. Juga aku tanda kesalahan tatabahasa di sana sini. Dan salah satu pelajar ku mempersoalkan tentang percintaan kamu sejenis dalam journalnya. Puas juga aku perah otak jawapan apa yang harus diberi pada dia. Agar persoalannya tentang mengapa Malaysia ini kejam menghalang percintaan antara dua insan terjawab tanpa perlu dia pula kerah akal setahun jagungnya (am I underestimating her?) dan juga tanpa perlu dia memunculkan persoalan yang lebih menggerunkan. Dia adalah seorang pelajar tingkatan dua, berbangsa cina. Bukan beragama Islam pula. Lalu aku paksa juga otak memuntahkan jawapan-jawapan bernas untuk pelajar ini.

“I believe that you’ve learned about reproduction process, haven’t you? Do you know why we are winners? Because we won the sperms race! Do you want those sperms from those gays to be wasted? Pity them. They deserve the chance to be in that race too, don’t they? And have you ever think of those gays’ parents? They would want to have grandchildren too.”

Aku harap jawapan itu mungkin boleh membuatnya berfikir. Buntu. Aku buntu dengan persoalan begitu. Mungkin anda ada jawapan tambahan?

Ouh, ini untuk 'dia'. HAHAHA. ;P move on ke?

Mungkin kau kira aku telah berhenti mencintai ketika aku berhenti mencuba. Padahal tugas mencinta itu adalah selamanya MEMBERI. MEMBERI tanpa selamanya meminta pembalasan. Justeru, aku MEMBERI mu ruang untuk terus berlari. Paling penting aku selalu cuba MEMBERI mu ruang dalam titip-titip doaku agar ALLAH tetap MEMBERI mu bahagia. Di dunia juga di akhirat sana. Berbahagia lah sayang. Via Wordsof a Heart.

 ^_________^

So, shall we tengok anak bulan di Bukit Malawati? J

4 comments:

Dinas Aldi said...

Antara soalan2 yg perlu dijawab dengan penuh hati2. Risau woh bila tersilap jawab, huhu..

MulutPayau said...

kalau akak ditnya soalan macam tu...rasanya mmng susah jugak nak jawab....

insan_marhaen said...

hu..hu.. whatever lah....

Selamat sambut puasa.

jangan banyak ngelamun pulak yer...

NoorVictory said...

Kak Dinas Aldi : Huhuhu~ itu lah kak. Saya pun sampai mintak pendapat kawan-kawan semua. Huhuhu~

Kak MP : Pening kan kak? -_-"

IM : HAHA. Setakat nih xda can lagi mengelamun dalam kelas. Selamat berpuasa juga!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...