Sunday, 15 July 2012

Terasa sangat dicintai.

Assalamualaikum.

Akhirnya waktu beri ruang untuk aku bermain dengan kata. Dalam sela-sela waktu yang ku curi ini, ku titip warkah bertaip ini untuk mu yang jauh di mata, tapi makin dekat di hati.

Lewat perkenalan kita. Mulanya, aku ikuti blog mu kerana kata-katanya indah sesuai dengan jiwa yang tika itu sangat memerlukan dakwah-dakwah halus. Dan isi-isinya juga seakan kena di hati. Seakan kau dan aku punya jiwa yang sama. (perasan much)

Dan aku tinggalkan jejak. Haha. Entah, aku memang akan follow tanpa perlu minta di follow back. Sebab aku suka ikut perkembangan blog yang berunsur dakwah dan tiupan semangat dari ujian-ujian ALLAH. Mungkin kerana itu aku mendapat teman-teman maya yang kuat, yang sebelumnya pernah terluka dengan hebat, terbeban dengan ujian yang amat melelahkan. Tapi aku kagum, kaki mereka tetap kejap bertahan di atas mukim cinta ALLAH. Malah mereka makin dekat dengan-Nya. Aku rasa sesiapa pun yang melihat jatuh dan bangun mereka pasti akan merasa kagum dengan kekuatan yang mereka ada dan masih cukup pula untuk disalurkan kepada orang lain. Kagum, kan?

Dan buat pertama kalinya kau post tentang cinta. Aku sebenarnya terhiris. Aku tidak suka melihat sesuatu yang berunsurkan cinta manusia. Mungkin kerana aku sedang menolak rasa itu jauh ke dalam agar ianya terlindung dengan kasih Tuhan yang tidak bertepi. Mungkin juga kerana cinta manusia pernah melukakan aku dengan hebatnya. Hingga aku merasa dunia ini tidak diperlukan lagi. Sungguh benar-benar aku telah terluka. Tapi kerana cinta manusia itu jugalah aku lahir di atas mukim cinta Tuhan ku ini, dan kerana cinta itu aku kembali menagih cinta Tuhanku yang semakin ku lupakan waktu aku asyik meneguk cinta dunia.

Dan lewat kata-kata mu di akhir entri tentang membina baitul muslim itu tidak mudah, aku masih yakin kita sehati dan sejiwa. Baitul muslim itu memang menjadi idaman seluruh muslimin dan muslimat. Tetapi buat aku yang pernah merasakan jauhnya dari ALLAH kerana terlalu leka mengejar baitul muslim itu, biarlah cita-cita seperti itu dikebelakangkan dahulu. Kerana aku amat yakin dengan janji Kekasih. Kalau katanya jadi, maka jadilah. Mungkin kau juga pernah merasakan sesuatu yang sama seperti aku, jauh dari-Nya, merasa terlalu selesa dengan istidraj. Astaghfirullah!

Sahabat, kau minta aku selalu mengingatkan mu tentang kasih dan cinta Tuhan. Agar kau tetap lalai dengn cinta-Nya. Walhal aku ini juga masih bertatih mendidik diri. Cuma, aku sedang cuba sekuatnya merasa cukup dengan cinta-Nya semata. Kerana hanya cinta-Nya dan Dia sahaja yang kekal selamanya, kan? Semoga kau tidak jemu menitipkan bait-bait dakwah untuk sahabat baru mu ini.

Kau juga bertanya bagaimana aku boleh menemukan blog mu. Sungguh, janji ALLAH itu pasti, kan? Saatkau tanyakan soalan itu seakan terngiang-ngiang terjemahan surah Muhammad ayat 7. Aku memang sedang berpegang dengan kata-kata ALLAH yang ini.
“Wahai orang-orang yang beriman, kalau kamu membela (agama) ALLAH nescaya ALLAH membela kamu (untuk mencapai kemenangan) dan meneguhkan tapak pendirian kamu.”

Benarlah, dalam mencari redha-Nya, ALLAH tidak akan membiarkan kita keseorangan. Pasti ALLAH datangkan pembantu. Dan salah seorang pembantu yang ALLAH titipkan untuk aku adalah kau, sahabat maya ku. Sungguh, aturan ALLAH itu indah, kan? Dan aku mungkin diciptakan untuk kau. Begitu? ;)

Benar, ujian kita berbeza, tapi hala tuju kita telah menjadi sama lewat ujian itu. Kan? Dan untuk itu, terima kasih ALLAH kerana menitipkan ujian untuk kita? ;)

Ouh, aku ada hadiah untuk kamu lewat warkah ini. Dan aku harap kau suka.
Al-Ahzab ayat 35. ;)

Mungkin ini saja buat kali ini. Terima kasih telah memulakan salam perkenalan lewat ucapan bismillah. Semoga kau dan aku tetap kejap bertahan melajukan kaki di medan dakwah. Bersama terus berpimpin tangan menuju syurga ALLAH.

Amiin. Akhirul kalam, aku mencintaimu, kerana ALLAH.
p/s: Kita dua wanita berbeza dengan rasa cinta yang sama. Mencintai tanpa perlu bersua muka dan berjabat tangan. (dan tanpa perlu berlaga pipi hehe) Indah bukan? Semoga kita tetap bersahabat. Dan seperti katamu, kalaupun kita tidak ditemukan di dunia ini, semoga ALLAH jumpakan kita di akhirat-Nya yang kekal abadi.

4 comments:

ismi nurash said...

subhanallah :)

insan_marhaen said...

huuu....

whitecappuccino said...

semoga ikatan ukhwah di alam maya ini
akan kekal.

azzizatul.huda said...

T_____________________T

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...