Saturday, 5 May 2012

Suatu saat yang aku tak pasti bila.


Aku tahu aku tak selamanya boleh lari.
Tak selamanya aku tega menyakiti.
Ya Allah, jika suatu hari nanti datang lelaki yang memegang kunci hati ini, 
Seikhlas hati menerima diri yang banyak cela sana sini,
Janganlah Engkau butakan mata ini.
Berilah hamba kekuatan untuk membuka hati,
Menyambut huluran kasih menuju syurga yang hakiki.
Sehingga detik yang satu itu,
Saat yang hamba tak tahu bila dan bagaimana,
Hamba akan sedayanya memperbaiki diri.
Hati, jiwa dan raga ini hamba serahkan pada-Mu, Ya Allah.
Kerana hamba sangat takut terluka lagi.
Segala-galanya, cukuplah sekali.
Segalanya, tak perlulah diulangi.
Aku kembali kini, Ya Allah.
Mengharap kasih dan cinta-Mu yang tiada bertepi.

*Aku bukan siapa-siapa hendak menidakkan takdir dan jodoh siapa-siapa. Buat masa ini, aku tak mampu memberi sebarang harapan. Kerana itulah aku sedar, aku tidak boleh menerima.*


Ya, ya, aku tahu. Kadang-kadang entri dan gambar langsung tak ada kena mengena.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...