Saturday, 5 May 2012

Terimalah diri sendiri seadanya.


Usah berteka-teki dengan masa hadapan yang belum tentu rupa dan layaknya untuk kita.

Siapa kita di masa silam tidak menentukan siapa kita pada hari ini.

Jika kita telah meletakkan sepenuh daya dan usaha memilih untuk mengubah diri kita yang dahulunya, tiada siapa yang dapat menghalang kecuali kata-kata kecil dalam hati.

Siapa kita hari ini bakal menentukan masa depan kita nantinya.

Bahagia itu bukan bergantung pada siapa-siapa, bukan bergantung pada tempat, bukan bergantung pada ketentuan masa.

Bahagia itu bermula dari sini, hari ini, dari hati.

Tak mengapa jika masih berpaut pada memori silam.

Cuma ubah cara pautan kita itu.
Bukan pautan rindu untuk mengembalikan masa yang takkan berputar menemui kita semula, tapi pautan untuk belajar dari kesilapan, dari kebodohan lalu.

Memaafkan orang lain itu memang amat mudah.
Melupakan kejahatan, kekejaman dan kezaliman orang lain ke atas diri sendiri memang mudah.

Tapi sampai bila hendak terus-terusan menghukum diri sendiri?
Mengapa sukar nak maafkan diri sendiri?
Mengapa susah nak lupa kezaliman ke atas diri yang dilakukan tangan sendiri?

Allah itu Maha Pengampun.
Allah takkan menghampakan hamba-Nya yang berusaha untuk memperbaiki diri.

Maafkanlah diri sendiri.

Terimalah diri sendiri seadanya.

*Untuk semua kawan-kawan baik, anda semua nampak stunning malam ini. Sungguh, aku tahu kalian cantik. Tapi tidak sangka akan secantik ini! Semoga ukhwah yang kita bina juga akan terus cantik seperti kalian.*

1 comment:

Karukord Jagau's said...

Sabar dalam mengharungi dugaan hidup....memberi kemaafan juga mampu menjadikan jiwa kita lebih tenang....

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...