Saturday, 23 June 2012

Dan, aku tetap bersyukur.


Kalau lah masyarakat tidak memiliki mentaliti yang perkahwinan itu diikat berasaskan taraf pengantin, sudah tentu aku tidak mengalami perpisahan yang menyakitkan ini.

Hatiku dirobek tatkala  si dia mengatakan dia tak layak untuk ku dan bermati-matian tidak mahu hidup di sampingku yang mungkin akan lebih tinggi taraf pendidikan berbanding dia. Sementelah aku pula bermati-matian mempertahankan  yang aku tak memandang semua itu.

Tapi, dia lebih memenangkan masyarakat yang tidak dapat menerima seorang gadis yang berkahwin dengan lelaki yang tidak sepadan dengannya dari taraf pendidikan atau pekerjaan.

Perkahwinan adalah anugerah dan takdir dari Tuhan. Mengapa kita lebih memilih memenangkan mentaliti masyarakat lebih daripada Tuhan?

Tapi aku bersyukur. Perpisahan yang telah ditakdirkan Tuhan ini juga rupanya anugerah dari Tuhanku. Lambat laun, sifat ego mu akan tetap membunuhku jua. Maka, aku relakan perpisahan yang menyakitkan aku ini. Kerana aku yakin, takdir Allah itu tidak pernah silap. Pasti ada hikmahnya Tuhan menggerakkan hatimu untuk meminta perpisahan dariku.

Aku tidak akan berhenti mendoakan mu, insan yang telah membuka mataku luas-luas dalam mengerti cinta Tuhan dalam suka, dalam duka, dalam pertemuan dan perpisahan. Dalam senyum dan tangisku ada cinta Tuhan ku.

Tapi aku tidak akan pernah berhenti belajar. Ini salah satu jihadku. Dan kalaupun sehingga habis nyawaku tiada lelaki yang berani mendatangi aku kerana khuatir jurang taraf antara kami, aku akan tetap ikhlas dan redha menjalani takdir hidupku. Kerana selamanya aku tahu kasih Tuhan tidak bertepi.

Biarlah aku terus asyik dengan cinta Khaliq ku. DIa yang tidak akan pernah membiarkan aku sendiri menjalani takdir hidupku.

5 comments:

YaYaNsMuM a.k.a YM said...

Nona, jap lagi kakak buat satu entry khas utk Nona baca.Stay Tuned, k?:)

NoorVictory said...

Heeee~ maluuuuuuuu.. I was just sharing kak. Huhuhu.

Thank you kak Ayu! ;D

Anis Nisa said...

setiap yg jd ade hikmahnye..jangan berhenti berharap pade Allah..ingatan untuk diri Nisa juga..:)

NoorVictory said...

Betul. Semoga sama2 tetap istiqomah di jalan Allah.;)

Dinas Aldi said...

Akak pun pernah mengalami kejadian sebegini tapi tidaklah sampai ke tahap sudah bercinta sakan. Baru saja berkenalan, dia dapat tau akan "jurang" itu & terus dia tarik diri. Akak percaya pada takdirNya. Jika itu suratannya, begitulah.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...