Monday, 23 April 2012

Kisah tentang Amir #1#


Dear kawan baik, semoga kau suka. Komik ini still in progress. Anggap saja ini hadiah birthday untuk kau. Hadiah yang takde kejutan. Dan semoga kau tau, aku sayang kau! Terimalah kisah tentang Amir.


Ini Amir.


Amir budak pandai.

Tapi suka conteng meja.

Amir suka rosakkan harta benda sekolah. Terduduk jatuh atas lantai cikgu Ayu dibuatnya.

Amir suka rosakkan telefon awam.

Amir suka rosakkan kerusi bas sekolah.

Cikgu-cikgu, kawan-kawan dah tegur.

Mak dan abah pun dah berbuih mulut.


Tapi satu hal, Amir sayang barang-barangnya. Amir tak kasi Amirah (adiknya) menceroboh masuk ke dalam biliknya. (Belum warna lagi sebab tak minat mewarna. Kan dah cakap, fail bab cinta sebab tak suka mewarna. APAKAH ALASAN?)


Suatu hari, Amir terlupa kunci pintu bilik sebab Amir lambat ke sekolah.

Bersambung...

Apa akhirnya? Amir akan insaf dan berubah dengan mudah ke? Apa lagi bencana yang bakal menimpa Amir? Itu aku kena fikir macamana nak lukis babak-babak seterusnya.

*idea, oh idea, di manakah dikau!*





Itu kisah tentang Amir. Ini pula kisah tentang kita. Tentang kau dan aku.

Ingat lagi kisah 8 tahun lalu? Ada budak perempuan muka masam yang suka ikut kau ke mana saja. Sebab dia tak punya siapa di sekolah baru itu. Lagipula, dia berat mulut. Dia bukan jenis yang peramah dan mudah mesra. Tapi kau sambut salam persahabatannya (walaupun mukanya masam dan cikgu yang jadikan dia temanmu, bukan dia sendiri). Sejak itu, dia selalu ke dorm mu. Walaupun itu bermakna dia kena pergi ke blok sebelah asrama puteri. Dia tak kisah. Yang penting, dia jumpa kawan, yang sama-sama tau apa itu erti rindu dan apa erti jauh dari keluarga tersayang. 

Kau telah lihat dia jatuh, bangun, merangkak, merayap, berjalan dan berlari semula. Kau faham dia. Dan kerana itu, dia berusaha memahami kau. Dia selalu bertindak sebagai pelindung. Kerana dia tau, dia kuat (sekurang-kurangnya lebih kuat dan berani dari kau hehe). Dan kau juga telah lihat dia lemah disebabkan oleh seorang lelaki. Perempuan ala lelaki yang muka ganas itu telah bertukar menjadi perempuan lemah lembut yang tak lagi berseluar khaki tebal yang penuh dengan poket. Dia mula berjinak-jinak dengan handbag. Kau kongsi kegembiraannya. 

Dan kini, hatinya hancur. Juga kerana lelaki. Dan kau juga ada pada saat itu. Saatnya dia merintih dalam telefon meminta kau tenangkan jiwanya. Kau teman dia berborak hingga lewat malam melewati kenangan-kenangan indah masa lalu. Sungguh, dia menghargai setiap saat kehadiranmu. Kerana dia tahu, kau menyayanginya. Sepertimana dia menyayangimu.



Semoga semua impianmu tercapai. Semoga Allah memeluk hatimu erat-erat. Semoga Allah beri kau ketenangan jiwa. Semoga kau terus tabah. Semoga kita jadi muslimah mukminah dan mukhsinah. Semoga Allah permudahkan urusanmu selalu. Semoga kau tetap tersenyum walau apa pun cabaran yang datang menimpa. Semoga kau selalu berjaya. Di dunia dan di akhirat. Semoga kau bertemu jodoh yang sesuai dengan keinginanmu. Atau lebih tepat lagi, semoga Allah jodohkan kau dengan dia. Semoga mentari terus bersinar dalam duniamu meskipun terkadang awan mendung dan hujan jatuh menimpa bumi. Semoga pelangi nan indah tidak pernah terlewat menghiasi duniamu di saat mentari hilang dari pandangan mata (if you know what I mean HAHA). Semoga harimu baik-baik saja. Semoga kita tetap teguh berjalan meniti tali Allah, bersama meraih jannatullah.


Amiin.

Ikhlas dari hati, terima kasih sahabat. Terima kasih kawan baik. Selamat menyambut ulang tahun yang ke-23. Semoga kau terus tabah (eh dah cakap tadi) menghadapi liku-liku hidup yang ada pasang surutnya. Ada onak ranjaunya. Dan jika di suatu saat nanti kau terluka (na'uzubillah min zalikh) carilah aku. InsyaAllah aku takkan menghampakanmu sepertimana kau tak pernah menghampakanku. Sungguh, aku rindu. 8 tahun telah berlalu. Tapi kita masih kekal sebagai sahabat. Hujung minggu kita jumpa kau belanja! HAHAHAHA. Once again, selamat ulang tahun sahabat! 





p/s : Entri panjang beginikah yang kau cadangkan? Semoga kau baca hingga habis. Kalau tak, aku cabut bulu mata kau satu-satu. Heh.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...