Thursday, 12 April 2012

Nur Hani #2#



Nur Hani itu bukan sahaja putus cinta, malah dia telah menyerahkan mahkotanya pada lelaki itu. Lebih pedih dari putus cinta sahaja, kan? Kita melatah dengan kejadian dan kesusahan yang menimpa kita. Tetapi kita boleh teruskan hidup dan mencari cinta baru. Nur Hani pula terpaksa hidup dengan masa silam dan kebodohan lampau sehingga ajal menjemputnya nanti. Dia juga bersedih, dia juga menyesal sama seperti anda. Saatnya anda menenangkan diri dengan mengatakan “insya-Allah aku akan dipertemukan dengan yang lebih baik”, Nur Hani sedar kedudukan dan kelayakannya untuk mendapat yang lebih baik. Nur Hani tahu dia tidak layak untuk mengangankan sebuah pelamin indah untuknya lagi. Ada yang lebih teruk nasibnya dari kita. Bersyukurlah kerana sebenarnya Allah mahu kita mendahulukan cinta-Nya. Nur Hani kini cuma punya Allah sebagai tempatnya mengadu. Kalau dia mengadu pada masyarakat, masyarakat akan mengutuk dan membencinya. Hakikatnya, dia juga manusia. Dia membuat silap, dia berdosa, dan kini dia menyesal dan bertaubat.

Buat Nur Hani, usah gentar andai manusia tidak boleh menerimamu lagi. Allah tahu segala-galanya. Serahkan segalanya pada Allah. Kalau Nur Hani boleh kuat, kenapa tidak kita yang masih boleh merangka pelamin indah dalam angan-angan?

Oleh itu, head up, stay strong and fake a smile. In time, you’ll be alright!

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...