Tuesday, 24 April 2012

Air mata.


Tangisan itu bagi ku ada dua. Satu menyakitkan dan satu lagi tak menyakitkan.

Yang menyakitkan itu air matanya deras. Nafas pun tersekat-sekat. Sebab dada kita sesak. Sangat sesak. Hati pun rasanya tak ingin air mata pergi. Mungkin kata hati “Air mata, jangan mengalir dan jangan pergi untuk sesuatu yang telah ditetapkan Allah. Jangan pergi dan jangan mengalir untuk sesuatu yang tak pasti, jangan menangisi dunia yang bersifat sementara.” Air mata jatuh mengairi lurah-lurah yang tak menentu kerana mimik muka dan kerutan wajah yang seribu. Itulah tangisan yang menyakitkan.

Yang tak sakit itu bila kita biar air mata mengalir tapi hati tak sakit. Hati seakan merelakan air mata yang pergi. Air mata bertakung di kelopak mata, kemudiannya melewati tubirnya dan mengalir perlahan dari situ. Mengairi lurah-lurah pipi dan jatuh di atas riba. Dada tak berombak, nafas turun naik dengan teratur. Hati tak sesak dan tak menyesakkan. Dalam tangis ini, kita masih bisa tersenyum.

Hari ini aku menangis lagi. Jujur, air mata mengalir terus jatuh ke riba. Tiada simpang siur. Dalam tangis itu aku tersenyum. Kerana aku telah menemukan jawapan kepada persoalan-persoalan kenapa dan mengapa. Dan keduanya, aku menangis kerana kawan baik turut teresak-esak di hujung talian. Bapanya kemalangan. Darah mengalir deras di bahagian kepala dan darah-darah itu membentuk gumpalan darah beku dalam otak. Sungguh, dugaan itu sangat berat. Aku mendoakan kau dari kejauhan. Semoga kau terus tabah sebab kau pun tahu, Allah uji orang-orang yang comel, kuat dan awesome sahaja. Semoga semuanya baik-baik saja.

*Bak kata kawan baik, aku tak risau kalau kau nangis, kalau kau tak nangis itu yang merisaukan. Diri sendiri dan air mata, aku berjanji takkan menangisi insan-insan yang tak layak untuk aku tangisi lagi. Insya-Allah. Air mata ini hanya untuk Allah, keluarga, kawan-kawan, fakir miskin dan anak yatim, orang-orang Islam yang teraniaya, orang-orang yang terkena musibah dan drama Korea. APAKAH?*

Lagi untuk sorang kawan baik, aku dah okey la! Kang aku cepuk jugak kau asyik tanya benda sama ulang-ulang kali.*sekeh virtually*

2 comments:

Nisa said...

LOL @ the last part of your entry - that's the kind of friend I've been looking for. I've been known to be a caring person and go out of my way to ask people and being asked about their lives (mostly related to their personal life issues - love).

I've had enough crying for the year because being a mess is effin' exhausting and painful.

NoorVictory said...

I think I've done caring and loving too much. I'm saving some for myself now. Hee. Lets be friends! ;)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...