Sunday, 22 April 2012

Luar dan dalam.


Kita kata kita matang, tapi bila nampak ais krim warna pelangi hati mengepam laju melonjak-lonjak minta dibelikan satu skop tiga puluh sen (kat tempat aku tiga puluh sen), bila nampak Doraemon main kat TV9 cepat-cepat pegang alat kawalan jauh sebab takut siapa-siapa akan tukar ke siaran National Geographic TV1, dan bila ada kawan tak ajak ke taman permainan berbasikal petang-petang kita tarik muncung panjang-panjang, taknak kawan awak sampai esok!

Kita kata kita tak marah, tapi dalam hati rasa nak tikam orang dengan sepuluh ribu tikaman bertubi-tubi dan rasa nak gelek kaki orang biar ligamen-ligamen kat buku lali itu terputus semuanya.

Kita kata kita tak benci, tapi dalam hati ‘kau dekat dengan aku satu inci, aku lari seribu kaki!’ takpun ‘taknak aku pandang muka kau langsung!’. Kadang-kadang sampai kita tak sanggup nak terserempak dengan orang tu kat mana-mana. Sebab amarah, benci dan segala macam perasaan lain sebenarnya boleh dilihat dari mata. Sebenarnya, kita elak bertentang mata. Sebab nanti mata akan bocorkan rahsia, ‘aku benci kau, kau tau tak??!’. Atau 'aku cinta kau!'  (ini interesting)

Kita kata kita kuat, tapi malam-malam kita cuba yakinkan diri yang kita kuat. Kadang-kadang sebelum tidur kita menangis puas-puas sebab pagi tadi kita dah puas-puas sebarkan senyum palsu.

Kita kata kita ikhlas, tapi bila rindu kita minta rindu dibalas. Bila cinta, kita minta dibalas. Dan bila cinta tak dibalas, kita buat status macam-macam (kat Facebook, Twitter, YahooMasenger) biar orang yang menolak cinta kita itu tahu yang kita tujukan status-status pedas/menyayat hati itu untuk mereka. Biar mereka terasa! Dan bila minta pendapat, kita tak mahu kita salah. Seboleh-bolehnya pandangan itu haruslah menyebelahi kita. Bila buat baik kita harapkan orang itu juga buat baik dengan kita selama-lamanya. Walhal dia juga manusia seperti kita.
Luaran dan dalaman. Aku kata aku kuat. Aku harap aku kuat. Aku yakinkan diri aku kuat. Luaran aku memang kuat. Dalaman? Setakat ni aku yakin aku masih kuat. Aku kata aku ikhlas. Tapi ikhlas itukan tak dapat dilihat dengan mata kasar. Ikhlas itukan bagai melihat seekor semut hitam yang duduk jauh terperosok di dalam gua yang kelam. Tambah-tambah lagi kita melihatnya dalam gelap pekat malam dan dengan cermin mata hitam. Aku tahu aku tak matang. Sebab aku masih bergantung pada ibu dan bapa. Masih perlu kawan-kawan. Masih membuat keputusan melulu. Tapi, bukankah pengalaman itu mendewasakan? Dewasa itu matangkah? Matang itu maksudnya hidup sendirikah? Aku pandai nasihatkan orang. Macamana untuk kuat, macamana untuk terus kuat. Tapi aku sendiri kadang-kadang tak dapat nak aplikasi apa yang aku cakap. Umat akhir zaman… Begitulah, kan? Bercakap, tapi tak buat?

Sejujurnya, aku masih tak tahu indikasi-indikasi sebenar kematangan, kekuatan, keikhlasan dan lain-lain perasaan (matang, kuat dan ikhlas itu perasaankah?) yang ada di dunia ini. Sebabnya, semua orang punya pandangan masing-masing yang berbeza-beza. Semua orang layak memilih (ikut selera tekak dan hati masing-masing).

Aku harap aku terus kuat. Walau apapun yang bakal aku tempuhi nanti. Aku tahu kesakitan ini takkan berhenti di sini. Suatu hari nanti aku akan didepani dengan ujian yang lebih hebat lagi. Yang bakal menggoncang jiwa dan iman. Semoga bila waktu itu tiba, aku masih kuat. Ya Allah, hamba redha. Bantulah hamba menerima ketentuan-Mu dengan dada yang lapang dan hati yang tenang.

Luaran dan dalaman itu belum tentu sama

*Aku tak marah, aku tak membenci, aku cuma terkilan. Ada perbezaannya di situ. Bab yang ini aku sangat pasti.*


No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...