Sunday, 22 April 2012

Dengan cinta, segalanya jadi indah!

Jom berangan. Kejap. Romantik menurut aku.

Suasana romantik itu bila hujan turun terus dari langit. Rintik-rintiknya tak condong. Tak berangin. Tak payah nak bersusah-susah mempertahankan payung dari terbang ditiup angin. Kita berjalan seorang diri dengan payung kecil yang muat-muat untuk dua orang, tapi kita sendiri. Jalur payung yang berwarna-warni itu disentuh oleh titis-titis hujan. Kita berusaha melindungi wajah. Payung diturunkan sedikit ke hadapan. Yang kita lihat cuma kaki sendiri dan jalan yang terbentang di bawah. Ada batu-batu kecil dan daun-daun kering. Kadang-kadang ada jemput rumput hijau. Dan bila hujan mulai reda, dan akhirnya berhenti merintik di atas jaluran payung, kita suakan tangan ke luar. Hujan betul-betul dah berhenti. Perlahan, kita angkat payung dan di hujung jalan yang di sepanjangnya cuma ada pohon-pohon hijau kita lihat ada pelangi terbentang depan mata. Tersenyum meyambut kita dengan tujuh warnanya.

Lagi suasana romantik bila angin sepoi-sepoi bahasa mengelus pipi tatkala kita duduk menopang dagu di tepi jendela. Bebintang yang terhampar di angkasa kita kira satu-satu. Ada yang terang dan ada yang malap. Ada biru, jingga, ungu. Ada yang besar, dan ada yang kecil. Bulan pula malu-malu menunjukkan diri. Bersembunyi di balik kepul-kepul awan kelabu hitam biru (kombinasi warna ikut selera). Perlahan, kita angkat punggung dan sarungkan sweater ke tubuh (dan tudung). Kita sedut udara malam-malam puas-puas di halaman rumah. Cengkerik pun berbunyi kejap-kejap. Tak bingit. Just nice. Tiada manusia lain. Cuma kita. Semuanya telah tidur, tinggal kita yang masih jaga. (dan tiada bunyi anjing menyalak) Yang menemani cuma hamparan bintang, awan yang pelbagai bentuk dan bulan yang pemalu. Dan apabila kita dongak ke atas, perlahan awan berarak pergi meninggalkan bulan. Perlahan-lahan. Dan kita pun tunggu sehingga awan benar-benar telah pergi tinggalkan bulan sendiri. Saat itulah kita menyedari, malam ini bulan penuh!

Indah, bukan?

*Yakinlah pada Allah. Kadang-kadang, ada blessing in disguise. Hikmah dalam kesamaran, kurnia dalam penyamaran*

Google seakan mengerti hati yang berbunga-bunga. HAHA.

p/s : Berangan sikit-sikit boleh. Lepas berangan cepat-cepat bawak balik diri jejak ke bumi. Earth to Noor! Earth to Noor! Dengan cinta, segalanya jadi indah!

2 comments:

SheNn said...

Pernah buat waktu 3 am. Serius seram. Tapi best buat ! Hehe !

Karukord Jagau's said...

indah susunan kata...di tambah seri jambangan bunga.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...